Minggu, 03 Maret 2024  
 
Polda, Bea Cukai, Kemenkumham Riau Sita 117 Kg Sabu, 1.000 Pil Ekstasi

RL | Riau
Sabtu, 18 September 2021 - 10:43:58 WIB

Polda Riau
TERKAIT:
   
 
PEKANBARU, TIRASKITA.COM — Sebanyak 117 kg sabu, 1.000 pil ekstasi asal Malaysia, gagal beredar di Indonesia, yang diamankan dari 7 jaringan.

Kapolda Riau, Irjen Pol Agung Setia Imam Efendi ketika memimpin konfrensi pers, Jumat (17/9/2021) di Mapolda Riau mengatakan, pengungkapan ini dilakukan bersama Bea Cukai, dan Kemenkumham Riau itu, sejak Rabu (18/8/2021) hingga Senin (13/9/2021).

“Sabu dan ekstasi ini dikirim dari Malaysia ke Indonesia dan berhasil kita gagalkan berkat kerjasama yang melibatkan tujuh jaringan narkoba yang beraksi di wilayah Riau,” kata Kapolda, didampingi Kakanwil Kemenkumham Riau, Pujo Harinto dan Kepala DJBC Riau, Agus Yulianto, Tokoh masyarakat Fachri Yasin.

Pertama kata Kapolda, 3 kilogram sabu dan 1.000 butir ekstasi diungkap pada Rabu (18/8/2021), kelompok jaringan Malaysia Bengkalis dan Pekanbaru inisial AH dan NS menggunakan jasa pengiriman di pangkalan travel.

“Pengendalinya AH ditangkap di Ciamis dan NS di Pekanbaru,” terang Agung.

Paket sabu dan ekstasi ini, disita di pangkalan travel yang akan dikirim ke wilayah Lampung.

“AH dan MZ ini dikendalikan seseorang di Malaysia dan hasilnya akan diserahkan kepada pelaku yang di Malaysia,” terang Agung.

Kemudian, mengamankan 2 kg sabu pada Kamis (26/8/2021), dilakukan ES dan HT yang dikirim dari Malaysia, tujuan pengiriman ke Jambi.

“Paket sabu diamankan di Pekanbaru. Jaringan ini dikendalikan oleh saudara LP yang ada di Malaysia,” terang Agung.

Lalu, penyelundupan sabu dengan modus mengemas 4 kg sabu dikaleng roti, yang dilakukan RP dan RD pada Ahad (29/8/2021) yang ditemukan didalam paket kargo.

“Para pelaku ini, mengemas narkoba dalam kaleng roti untuk mengelabui aparat penegak hukum yang dilakukan pengirim mengendalikan dari Malaysia, melalui becak laut yang dilakukan tersangka RP,” ujar Agung.

Dari keterangan RP yang di tangkap di Pekanbaru. Dia mengaku telah dua kali mengirim sabu dengan cara ini.

“Penangkapan ini bekerjasama dengan lapas yang ada di Lampung selatan, dan turut mengamankan RD, yang akan didistribusikan di Lampung,” sebut Agung.

Selanjutnya penggagalan pengiriman sabu yang dilakukan Polresta Pekanbaru, dengan barang bukti 4 kg sabu. Dimana para pelaku memanfaatkan kos-kosan yang ada di Pekanbaru, untuk mengelabui aparat penegak hukum.

Hasil pengembangan, didalam kos-kosan para menyimpan dan mengedarkan 13 kilogram sabu.

“Di lokasi kos ini sudah dua kali dilakukan transaksi narkoba,” ungkap Agung.

Kasus selanjutnya, mengamankan 46 kg sabu yang dilakukan Polda bekerjasama dengan Polres Bengkalis, diwilayah Rupat, pada Selasa (7/9/2021) kemarin. Dimana, para pelaku akan mengirim paket narkoba ke Medan, Sumut. Yang sebelumnya, sabu dibawa dari Malaysia melalui Pulau Rupat Bengkalis, Dumai dan Pekanbaru.

“Hasil pendalaman, 46 kilo sabu ini dikendalikan tiga orang yang berada di Sumut yakni YN, JN dan DN. Dengan pengiriman menggunakan sepeda motor,” sebut Kapolda.

Dari pengembangan, dari Dumai, didapati tersangka BM yang beralamat di lintas Riau-Jambi, di Siberida Inhu, yang merupakan gudang tempat barang-barang ini ditampung lalu didistribusikan.

“Digudang ini sudah 2 kali dilakukan distribusi sabu, sebelumnya 50 kg sabu, lalu kali ini kita tangkap 46 kilogram,” jelas Agung.

Selanjutnya, patroli hasil patroli Polda Riau bersama Bea Cukai dan Satpolairud, yang berhasil mengamankan 40 kg sabu, dari tiga tersangka, yakni RP, WH dan RB.

Meski sempat kehilangan jejak saat kapal patroli Bea Cukai dan Polair, membuntuti satu kapal pelaku di pantai sekitar Dumai. Ketiganya diamankan saat bongkar muat 40 kg sabu di dekat pelabuhan di RSUD Dumai.

“Sabu 40 kg ini akan dibawa menggunakan sepeda motor untuk diletakkan di RSUD Dumai,”

Terakhir dari keterangan ketiga orang tersebut, dikatakan akan ada pengiriman sabu lagi sebanyak 9 kg. Dan berhasil diamankan pada Senin (13/9/2021) kemarin.

“Pengakuan ketiga pelaku sabu masuk dari Malaysia ke Bengkalis, Pekanbaru dan akan dibawa ke Jambi,” urai Kapolda.

Agung menyeburi, pihaknya menyimpulkan, bahwa para bandar selalu berusaha memutus jaringan. Perwira Bintang Dua ini menekankan, bahwa pengiriman narkoba dari Malaysia selalu partai besar.

Kesimpulan lainnya, pengungkapan kasus yang terbaru. Para pelaku juga telah melakukan perubahan operasi dari partai besar ke eceran dan kami akan rapatkan barisan dengan cara berkolaborasi.

“Karena itu, kerja sama semua pihak menjadi kunci dalam pemberantasan narkoba,” tegas Agung.

Kakanwil Kemenkumham Riau Pujo Harinto, turut menanggapi upaya kolaborasinya dengan Kepolisian. Dia menyatakan kesiapan pihaknya mendukung dan bekerjasama memberantas narkoba di Provinsi Riau.

“Kami bekerja sama dan semaksimal dalam penanganan narkoba dari dalam. Salah bentuknya dengan membentuk block khusus bagi pengedar narkoba,” ungkapnya.

Turut menambahkan, Kakanwil Bea Cukai Agus Yulianto. Dia mengatakan, bahwa soliditasnya steakholder dan penegak hukum pada tujuan sama dalam penanganan narkoba

“Saya sependapat untuk bekerjasama memberantas narkoba  Karena pengendali narkoba juga dilakukan dari dalam dan ini merupakan salah momen yang bagus penegak hukum tidak bermain dalam pemberantasan narkoba,” pungkasnya.


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Pj Gubernur Riau, Hadir di Apel Gelar Pasukan Operasi Keselamatan Lancang Kuning 2024
  • Harvesting BBI/BBWI Riau Akan Digelar Juni 2024 Mendatang
  • Pembukaan Kejuaraan Olah Raga Tingkat Pelajar Di Buka Pj Wali Kota Cimahi
  • Terapkan e-MTQ, Plt Kakanwil Kemenag Riau Apresiasi Pelaksanaan MTQ di Kampar
  • Bupati Bengkalis Terima Penghargaan Baznas Award 2024
  • Humas Miliki Kontribusi Besar Dalam Program dan Kinerja Kemenag
  • Raih IKPA Terbaik Se Provinsi Riau, Plt Kakanwil Kemenag Apresiasi MTsN 1 Pelalawan
  • Operasi Pasar Di Kota Cimahi Untuk Menyikapi Harga Beras Yang Semakin Meroket
  • Pola Konsumsi Masyarakat Cimahi, Bisa Mensosialisasikan B2SA
  •  
     
     
    Selasa, 13 Juli 2021 - 09:38:13 WIB
    Danramil 07/Alasa dan Babinsa Koramil 07/Alasa Memonitoring Penyaluran BLT
    Jumat, 25 November 2022 - 07:50:46 WIB
    Polda Riau Adakan Penyuluhan dan Pengobatan untuk Pasien Ketergantungan Narkotika
    Sabtu, 22 Mei 2021 - 19:19:46 WIB
    Jadwal Penerimaan CPNS, PPK Dan Sekolah Kedinasan 2021, Persyaratan Dan Link Pendaftaran Disini
    Jumat, 03 Juli 2020 - 10:15:06 WIB
    Aliansi Peduli Masyarakat Desa Loloana'a Idanoi Minta Kadesnya Dicopot
    Rabu, 23 Desember 2020 - 00:03:34 WIB
    Enam Menteri Baru Jokowi, Satu Mengagetkan
    Sabtu, 27 Februari 2021 - 15:38:34 WIB
    Program Perbaikan Rutilahu Jabar Jadi Stimulus Pemulihan Ekonomi
    Rabu, 14 April 2021 - 19:16:32 WIB
    Akibat Terlambatnya Pasokan, Harga Bahan Pokok di Pasar Cisalak Alamai Kenaikan
    Sabtu, 23 Januari 2021 - 09:56:27 WIB
    Demi Janda Bolong, Pria ini Rela Melepaskan Mobilnya
    Jumat, 21 Agustus 2020 - 11:34:08 WIB
    Megawati Bakal Buka Sekolah Partai, Ada Pesan Khusus yang Diberikan ke Para Calon
    Senin, 09 November 2020 - 18:17:58 WIB
    Kuak Misteri Anak Hilang di Langkat, Paranormal Disambut Petir
    Jumat, 09 September 2022 - 08:22:35 WIB
    Rapat Pembahasan KUA PPAS Bersama Komisi lV DPRD JABAR
    Jumat, 22 April 2022 - 19:28:26 WIB
    Tingkatkan Efisiensi Pengelolaan Keuangan Daerah Cimahi Launching SP2D Online dan Aplikasi Uptodate
    Jumat, 09 April 2021 - 18:10:26 WIB
    Plt. Wali Kota Sidak Dua Pasar Tradisional Menjelang Ramadhan
    Rabu, 06 Juli 2022 - 11:56:32 WIB
    Puan Sebut Parpol Lain Belum Beri Isyarat Koalisi dengan PDIP
    Kamis, 21 Januari 2021 - 09:39:08 WIB
    Seorang Wanita Tionghoa di Meranti Ditangkap karena Judi Togel
     
    Riau | Nasional | Ekonomi | Hukrim | Politik | Olahraga | Kesehatan | Budaya | Pendidikan | Internasional | Lifestyle
    Advertorial | Indeks Berita
    About Us | Redaksi | Pedoman Media Siber | Info Iklan | Disclaimer
    Copyright © 2020 PT. Tiras Kita Pers, All Rights Reserved