Selasa, 28 Juni 2022  
 
Kreatifitas Mahasiswa Ilmu Kesejahteraan Sosial FISIP USU
Tidak Memiliki Tempat Pembuangan Sampah, Mahasiswa Merangkul Anak-Anak Untuk Berkreativitas

RL | Ekbis
Selasa, 21 Desember 2021 - 14:29:51 WIB

dok
TERKAIT:
   
 
Tiraskita.com - Sampah menjadi salah satu momok lingkungan bagi masyarakat, dimana untuk beberapa wilayah khususnya pedesaan tidak memiliki jasa angkut sampah dan ditempatkan di bank sampah. Kondisi itu menyebabkan sampah banyak berserakan bahkan mengendap hingga merusak kesuburan tanah, terkhusus sampah anorganik. Plastik menjadi sampah yang banyak ditemui dan sulit untuk mengolahnya. Melihat kondisi seperti itu, Mahasiswa semester akhir Ilmu Kesejahteraan Sosial FISIP USU, Ade Triana Fauziah dengan NIM 180902028 dalam program PKL-2, dengan Supervisor Sekolah Bapak Husni Thamrin, MSP mengajak anak-anak sekitaran lingkungan untuk berkreasi.

Niat baiknya disambut baik oleh anak-anak. Mereka sangat bersemangat ketika didatangi oleh Ade dan membuat rencana untuk mengolah sampah plastik menjadi barang guna pakai. Bertempat di Desa Parbutaran, Kec. Bosar Maligas Kab. Simalungun, kegiatan dilaksanakan di salah satu gedung sekolah MTs Al - Bayan Parbutaran, setelah mendapat izin dari pihak sekolah. 12 anak berpartisipasi dalam kegiatan ini, dengan rata-rata usia rentang 13-15 tahun. Program dijalankan selama lebih dari 3 bulan, terhitung dari 13 September hingga 10 Desember, dengan kegiatan dilaksanakan dua kali dalam sepekan.

Pada dasarnya program ini dilaksanakan dengan landasan teori pemberdayaan masyarakat. Vitayala (2000) mendefinisikan pemberdayaan masyarakat sebagai proses pengembangan kemampuan sumber daya manusia, sarana prasarana, dan faktor lainnya termasuk pengembangan tiga P (pendampingan, penyuluhan, dan pelayanan). Tahapan yang dilakukan mengutip dari buku Pemberdayaan Masyarakat oleh Dedeh Maryani dan Ruth Roselin E. Nainggolan (2019:13), yaitu :

1. Tahap persiapan

Tahap ini ditandai dengan pengenalan lingkungan sasaran dan persiapan dari community worker nya. Pada tahap ini, yang dilakukan oleh community worker yaitu meminta izin kepada pemerintah setempat untuk melaksanakan program pemberdayaan kepada masyarakatnya. Hingga pemerintah desa menyarankan untuk memanfaatkan semangat anak-anak lingkungan untuk menjalankan program pemberdayaan.

2. Tahap pengkajian atau assesment

Assesment atau proses pengenalan masalah dilakukan dengan metode Delbecq dan tools berupa FGD (Focus Group Discussion), dimana ke-12 anak yang menjadi partisipan dikumpulkan untuk berdiskusi mengenai masalah begitu juga solusi yang mungkin dapat dilakukan. Dan dari diskusi tersebut, mereka merasa bahwa sampah di sekolah maupun di sekitaran rumah mereka merupakan masalah yang besar.

3. Tahap perencanaan alternatif program

Dalam tahap ini, partisipan kembali berdiskusi mengenai strategi dan hal yang akan mereka lakukan. Karena strategi nya berupa pendekatan non-direktif (partisipatif), jadi community worker berperan dalam membantu jalannya diskusi, terkait dengan bagaimana perencanaan, partisipan menjadi peran utama dalam penentuannya, tetap dalam arahan dari community worker. Dari diskusi ini, ditetapkan bahwa pemanfaatan sampah plastik menjadi barang hias dan guna pakai menjadi pilihan. Community worker berperan sebagai pemandu untuk meningkatkan skil kreasi mereka dalam pemanfaatan sampah plastik.

4. Tahap pemfomalisasi rencana aksi

Selanjutnya, penentuan jadwal dan apa saja yang dibutuhkan untuk memulai rencana. Melalui diskusi lagi, mereka menetapkan untuk melaksanakan pelatihan pada waktu pulang sekolah selama dua kali dalam seminggu, yaitu Rabu dan Jumat. Lokasi yang ditetapkan yaitu salah satu kelas sekolah mereka, karena tempatnya strategis. Bahan utama yang digunakan yaitu sampah plastik didapat dari tiap individu, dengan mengutip sampah plastik yang mereka temui.

5. Tahap implementasi program

Pengerjaan sampah plastik memakan waktu ketika harus digosok untuk mendapatkan bahan yang baik ketika diolah. Bahan utama yang digunakan yaitu sampah plastik krs sem berbagai warna, untuk kemudian diolah. Plastik yang ada kemudian digosok dengan setrika panas hingga menghasilkan bahan yang lebih keras sehingga mudah untuk dibentuk. Lalu plastik tersebut dibentuk persegi dan menggunakan teknik pribadi untuk membentuk rangkaian bunga seperti mawar.

Finishing dilakukan menggunakan sampul plastik kaca agar terlihat lebih mewah untuk dijadikan buket bunga. Anak-anak sangat bersemangat dalam mempelajari skil baru, hingga mereka tetap melakukan nya ketika di rumah. Tahap ini berjalan selama 3 pekan, yaitu 20 Oktober - 3 November, dengan hasil berupa rangkaian bunga hias dan hiasan jilbab.

6. Tahap evaluasi

Evaluasi yang dilakukan oleh community worker dalam program ini, mengutip dari buku Adi, maka menggunakan evaluasi hasil. Dimana pengukuran berhasil atau tidaknya program dilihat dari impact yang dihasilkan dari pelaksanaan program. Program yang dijalankan selama 1 bulan ini ternyata memiliki impact berupa peningkatan skill dan kesadaran dari partisipan mengenai pengolahan sampah plastik.

Pada tahap ini, community worker memberikan kebebasan kepada anak-anak tersebut untuk melanjutkan program, hingga mereka melakukannya juga di rumah masing-masing. Hasil dari pekerjaan mereka nyatanya mereka gunakan untuk hiasan di kelas dan juga ruang guru. Mereka pun berinisiatif untuk mengutip sampah plastik yang ada di sekolah dan mengolahnya menjadi barang hias berupa bunga rangkai.

7. Tahap terminasi

Tahap ini ditandai dengan perpisahan bersama anak-anak. Mereka memberikan bunga rangkaian mereka dan sebagai cenderamata, community worker memberikan botol minum agar dapat mengurangi sampah botol plastik sekali pakai yang biasa mereka gunakan.

Selain program pemberdayaan tersebut, Mahasiswa tersebut juga melakukan kampanye lewat poster dengan tema, "Hentikan Penyebaran Covid-19." Penempelan poster dilakukan di gedung MTs Al-Bayan Desa Parbutaran.


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Plt Wali Kota Cimahi: Hari Anti Narkotika Internasional, Perangi Narkoba Demi Masa Depan Bangsa
  • Polda Jabar Himbau HIMNI Ikut Membantu Kamtibmas
  • HANI 2022 “KERJA CEPAT KERJA HEBAT BERANTAS NARKOBA DI INDONESIA"
  • 651 Hektare Lahan di Riau Terbakar pada Semester Pertama 2022
  • Di Usia 238 Tahun, Pj Wali Kota Sebut Pekanbaru Telah Menjelma Jadi Metropolitan
  • Meriahkan Hari Jadi Pekanbaru, Pj Walikota Turun Langsung Iringi Kirab dan Display Drumband IPDN
  • Terkesan Arogansi, Wali Murid Kecewa Terhadap Panitia Penerimaan Siswa Baru SDN 44 Pekanbaru
  • Dalami Subtansi Raperda Penyelenggaraan Perempuan Pansus V Kunjungi DP3AKB Jateng
  • Pemkot Cimahi Gelar Upacara Peringatan HUT Kota Cimahi Ke -21
  •  
     
     
    Selasa, 23 Februari 2021 - 09:04:28 WIB
    Keturunan Leluhur Kerajaan Sumedang Larang Menolak Keras Rencana Revitalisasi Kompleks Srimanganti
    Senin, 04 Januari 2021 - 18:16:38 WIB
    Kaleidoskop 2020: Jabar Lawan COVID-19 dengan Transparansi
    Selasa, 16 Februari 2021 - 12:33:47 WIB
    Babinsa Koramil 07/Alasa Kodim 0213'Nias Pantau Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 di Puskesmas Alasa
    Rabu, 06 Januari 2021 - 15:58:38 WIB
    Memasuki Tahun 2021,
    Jajaran Polres Kampar Terus Gencarkan Pendisiplinan Protokol Kesehatan
    Senin, 17 Februari 2020 - 17:58:53 WIB
    Tampilkan Lompat Batu, Pelantikan IKN Meriah
    Bupati Pelalawan Lantik Pengurus IKN Pelalawan Periode 2020-2024 Resmi Dilantik
    Rabu, 13 Januari 2021 - 08:03:41 WIB
    HUT ke 48, PDIP Riau Bagi-bagi Tumpeng
    Minggu, 28 Juni 2020 - 08:54:28 WIB
    NARKOTIKA
    Dijadikan Tempat Transaksi Narkoba, Polsek Perbaungan Grebek Rumah Ilyas Hia
    Sabtu, 31 Juli 2021 - 10:33:45 WIB
    Jadi Sorotan! Tentara Injak Kepala Warga, 2 Pejabat Penting TNI AU Kehilangan Tongkat Komando
    Jumat, 29 Januari 2021 - 15:58:07 WIB
    Sinergis TNI-Polri, Bantu Warga Korban Bencana di Pandeglang
    Kamis, 10 September 2020 - 15:04:40 WIB
    Cegah Penyebaran Covid 19, TNI Polri Himbau Warga Gunakan Masker
    Kamis, 05 November 2020 - 09:16:34 WIB
    DEMO BURUH DI DPRD KOTA CIMAHI, TUNTUT KENAIKAN UPAH MIN KOTA CIMAHI
    Rabu, 23 Maret 2022 - 14:46:07 WIB
    Wali kota Dorong Generasi Muda Jadikan Sektor Pertanian untuk Kembangkan Ekonomi
    Minggu, 02 Agustus 2020 - 19:17:09 WIB
    Alat Beratpun Diterjunkan Guna Membantu Personel TNI AD Bersihkan Kota Masamba
    Jumat, 27 Desember 2019 - 07:35:38 WIB
    Mutasi Diduga Sarat Kepentingan
    Keresahan UPT di Kemenhub, Usai Pengakuan Dosa
    Selasa, 31 Agustus 2021 - 16:19:01 WIB
    DPRD Jabar Minta Agar BIJB Tetap Bertahan Ditangah Pandemi
     
    Riau | Nasional | Ekonomi | Hukrim | Politik | Olahraga | Kesehatan | Budaya | Pendidikan | Internasional | Lifestyle
    Advertorial | Indeks Berita
    About Us | Redaksi | Pedoman Media Siber | Info Iklan | Disclaimer
    Copyright © 2020 PT. Tiras Kita Pers, All Rights Reserved