Pencurian 21,5 ton BBM jenis solar dari Single Point Mooring (SPM) milik PT Pertamina di perairan Tuban Jawa Timur yang diungkap tim gabungan Ditpolair Korpolairud Baharkam Polri pekan lalu ditengarai melibatkan oknum angg">
Sabtu, 20 08 2022  
 
Kapal Pencuri 21,5 Ton Solar Pertamina Diduga Milik Politisi Gerindra

Rahmad | Nasional
Selasa, 23 Maret 2021 - 15:57:20 WIB


TERKAIT:
   
 
TIRASKITA.COM - Pencurian 21,5 ton BBM jenis solar dari Single Point Mooring (SPM) milik PT Pertamina di perairan Tuban Jawa Timur yang diungkap tim gabungan Ditpolair Korpolairud Baharkam Polri pekan lalu ditengarai melibatkan oknum anggota DPR dari Fraksi Gerindra.

Direktur Polairud Baharkan Mabes Polri, Brigjen M assin Kosasih mengatakan saat ini pihaknya memang tengah mengembangkan penyidikan kasus tersebut secara bertahap dimulai dari pendalam tersangka hingga tidak menutup kemungkinan mengarah kepada perusahaan dimana para tersangka bekerja.

Perihal locus (tempat) peristiwa dugaan pidana terjadi di Kapal KM Putra Harapan yang diduga pemiliknya adalah oknum Anggota DPR dari Fraksi Gerindra, Yassin mengatakan pihaknya akan mengarah penyidikan kepada semua pihak termasuk pemeriksaan si pemilik kapal.

"Komitmen saya menuntaskan perkara ini. Kami melakukannya secara bertahap, baik tersangka yang sudah ditetapkan, maupun pihak-pihal lain terkait dengan kasus ini," ujarnya saat dihubungi, Sabtu (19/3/2021).

Informasi beredar, status Kapal MT Putra Harapan yang digunakan pelaku ditengarai kuat adalah milik kongsi distributor BBM milik Anggota DPR RI yang bekerja sama dengan perusahaan pesaing Pertamina. Kapal MT Putra Harapan diketahui milik perusahaan perusahaan layanan bunker standar internasional dan transportasi bahan bakar (fuel petroleum) yang bermarkas di Jalan Ikan Mungsing, Tanjung Perak, Surabaya.

Kongsi ini tercatat hubungan kerja sama dengan PT AKR Corporindo Tbk, perusahaan minyak swasta pesaing Pertamina. Perusahaan ini bertugas memasarkan dan mendistribusikan BBM merk dagang PT AKR Corporindo Tbk, AKRA SOL-8 (Solar) dan AKRA SOL-3 (FO). Informasi beredar lainnya anggota DPR Fraksi Gerindra terlibat dalam perusahaan distributor BBM tersebut.

Sebelumnya diberitakan tim gabungan Ditpolair Korpolairud Baharkam Polri (tim Opsnal Subdit Intelair Ditpolair bersama tim Kapal Patroli KP. Eider-3003) di bawah pimpinan Dirpolair Korpolairud Baharkam Polri Brigjen Pol M Yassin Kosasih melakukan tangkap tangan terhadap kapal MT Putra Harapan yang sedang melakukan kegiatan pengambilan/pencurian 21,5 Ton BBM jenis solar dari Single Point Mooring (SPM) milik PT Pertamina di perairan Tuban Jawa Timur, Minggu (14/3/2021)

Dirpolair Korpolairud Baharkam Polri Brigjen Pol M. Yassin Kosasih menyampaikan kronologis penangkapan berawal dari adanya informasi dari masyarakat dan berdasarkan laporan informasi dari Subdit Intelair Ditpolair. Informasi diterima menyebutkan adanya kegiatan pengamblan/pencurian solar milik PT Pertamina Tubandi dalam pipa/selang bawah laut yang terhubung ke Single Point Mooring (SPM) 150 sekitar 7 mil dari darat.

Sementara itu, Pengacara PT Pelayaran Hub Maritim (Hubmar), M Muzayin, menyatakan, perusahaan yang berkantor di Jalan Ikan Mungsing, Tanjung Perak, Surabaya itu tidak terkait dengan Kapal MT Putra Harapan. Diketahui, kapal tangker pengangkut BBM itu digunakan para pelaku saat melancarkan aksi pencurian solar.

“Kapal Putra Harapan itu bukan milik PT Hubmar. Jadi tolong jangan dikait-kaitkan, tidak ada sangkut-pautnya,” tandas Muzayin kepada wartawan, Sabtu (20/3/2021) malam.

company profile PT Hubmar, Kapal MT Putra Harapan tercantum dalam daftar armada perusahaan. Kapal tangker ini tercatat terspesialisasi untuk mengangkut minyak jenis solar dan fuel oil (FO).

Menanggapi data pada company profile PT Hubmar ini, Muzayin lagi-lagi menyangkalnya. Ia menyebut, data tersebut adalah milik perusahaan lain.

“Keliru, (company profile) itu milik PT Gading Cakra Loka, bukan punya PT Hubmar,” tandasnya.

Untuk memperkuat bantahannya, ia pun membeberkan data lain berupa izin usaha PT Gading, perusahaan jasa angkutan BBM, yang dikeluarkan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) RI. Pada lampiran 1 dokumen tersebut, nama Kapal MT Putera Harapan tercantum sebagai armada milik sendiri.

Selain MT Putera Harapan, empat armada lain yang digunakan PT Gading untuk mengangkut dan mendistribusikan BBM berstatus kapal sewaan. Keempatnya disewa dari PT Pelayaran Hub Maritim yakni dua kapal jenis SPOB; Hubmar22 dan Hubmar-16 jenis dan dua kapal tangker; Qowwiy dan Haadiyjah Nur.

“Jadi saya tegaskan lagi, kapal Putra Harapan yang ditangkap di Tuban tidak ada kaitannya dengan PT Hubmar. Apalagi dengan Pak Rahmat Muhajirin selaku anggota DPR,” kilah Muzayin.

Muzayin juga menegaskan tidak adanya keterkaitan Kapal Putera Harapan dengan Rahmat Muhajirin karena berhembusnya kabar bahwa anggota DPR dari Fraksi Gerindra itu berhubungan dengan PT Pelayaran Hub Maritim. Sementara perusahaan itu disebut-sebut sebagai pemilik kapal Putera Harapan yang kepergok sedang digunakan untuk mencuri solar milik PT Pertamina di wilayah perairan Tuban.

“Saya pengacara PT Hubmar sekaligus juga Pak Rahmat Muhajirin. Beliau tidak terkait sama sekali,” cetusnya.

Semula, Muzayin berkelit bahwa Anggota Komisi III DPR yang dikenal sebagai pengusaha minyak itu tidak punya hubungan apapun dengan PT Hubmar. Namun saat didesak, ia pun mengakui jika kliennya memang pernah menjabat komisaris di perusahaan tersebut.

“Dulu memang pernah menjabat kalau tidak salah sebagai komisaris di PT Hubmar, tapi sekarang sudah tidak lagi. Mundur dari perusahaan sebelum resmi duduk sebagai anggota DPR,” ungkapnya.

Sebelumnya diberitakan, Kapal MT Putra Harapan disebut-sebut milik PT Pelayaran Hub Maritim, perusahaan layanan bunker standar internasional dan transportasi bahan bakar (fuel petroleum) yang bermarkas di Jalan Ikan Mungsing, Tanjung Perak, Surabaya. Kongsi itu tercatat bekerjasama dengan PT AKR Corporindo Tbk, perusahaan minyak swasta pesaing Pertamina.

Dalam kerjasama itu, PT Hubmar bertugas memasarkan dan mendistribusikan BBM merk dagang PT AKR Corporindo Tbk, AKRA SOL-8 (Solar) dan AKRA SOL-3 (FO).

Penelurusan lapangan menemukan fakta lain yang tak kalah mengejutkan. Perusahaan distributor minyak itu terindikasi kuat milik anggota DPR RI, Rahmat Muhajirin.

Informasi ini cukup mendapat sorotan publik karena terkait dengan aksi pencurian BBM jenis solar milik Pertamina di perairan Tuban, Jawa Timur, tepatya di sekitar single point morning (SPM) 150 milik PT Pertamina Senin (15/3/2021) dini hari. Dalam aksi yang berhasil digagalkan tim Polairud Mabes Polri, pelaku berjumlah enam orang menggunakan Kapal MT Putra Harapan, salah satu armada yang diduga milik PT Hubmar.

Dalam penyergapan kapal pencuri solar itu, polisi hanya menangkap dua pelaku yakni Ismail Ali selaku nahkoda kapal sekaligus penampung BBM hasil curian dan M Taufik yang berperan memantau situasi selama operasi.

Sementara empat pelaku lain, termasuk mantan pegawai kontrak PT Pertamina, Johnsle, berhasil melarikan diri. Mereka kabur dengan cara menceburkan diri ke laut.

“Satu tersangka adalah mantan dari mekanik yang pernah bekerja di SPM, sehingga sangat tahu bagaimana cara kerja di SPM. Pada saat kapal tanker Pertamina mengisi pipa bawah laut, akan ada sisa dari pada proses pemindahan itu, sisa inilah yang kemudian oleh para pelaku dicuri,” jelas Kepala Korps Kepolisian Air dan Udara Brigadir Jenderal Yassin Kosasih saat dihubungi pada Jumat (19/3/2021) kemarin.

Namun petugas berhasil mengamankan 21.517 liter atau 21 ton BBM jenis solar yang dicuri para pelaku, barang bukti satu unit kapal, satu selang pipa spiral dan katrol pipa, satu mulut pipa, serta dua ponsel. Sementara empat pelaku yang melarikan diri dengan menceburkan diri ke laut masih dalam pengejaran, salah satunya adalah mantan pegawai kontrak PT Pertamina. ***

Sumber : www.law-justice.co


comments powered by Disqus


Berita Lainnya :
 
  • Lagi-lagi Guru Bersertifikasi Mengabdi 20 Tahun Dipecat Yayasan Kalam Kudus. Apakah ini Diskriminasi
  • Hari Jadi ke-77 Provinsi Jawa Barat : Momentum Penghormatan Kepada Para Pendahulu Pejuang Prov. Jaba
  • Arahan Terbaru Kapolri ke Jajaran: Raih Lagi Kepercayaan Publik Dan Hindari Pelanggaran
  • Jokowi: "Kejaksaan Menunjukan Taringnya Dalam Penyelesaian Kasus Korupsi Besar"
  • 45 Pengacara Dari GPSH Siap Dampingi Keluarga Perwira TNI Dibunuh Brutal Pengusaha Aseng
  • Keren... 6 Personel Polda Riau Raih Penghargaan Medali PBB
  • DISDAGKOPERIN Kembangkan Aplikasi COLLACT-CE, Bersama UPI, POLBAN Dan BJB Dorong Pemberdayaan Kopera
  • DPRD Jabar Apresiasi Surat Edaran Siaran Keagamaan KPID Jabar
  • Oknum Polisi Di Nias Ditangkap Jual Sabu Pesan Dari Pekanbaru, Siapa Ya Bandarnya ?
  •  
     
     
    Jumat, 28 Agustus 2020 - 09:11:14 WIB
    Honda Hadirkan Kendaraan Listrik Bodi Mungil, ini Selengkapnya
    Kamis, 02 April 2020 - 13:26:34 WIB
    Mutasi jabatan di lingkungan TNI
    Sebanyak 27 Jabatan Perwira Tinggi TNI Dimutasi
    Kamis, 18 Februari 2021 - 20:07:37 WIB
    Terkait Izin Operasional Bandara Tempuling Inhil,
    Diduga Perusahaan Susi Air Main Mata dengan Menhub
    Kamis, 21 Mei 2020 - 18:50:58 WIB
    Kemenkumham Gelar Rapid Test Covid-19 Bagi Wartawan
    Yasonna Laoly: Pekerja Media Juga di Garda Depan
    Selasa, 31 Maret 2020 - 14:03:39 WIB
    Narkotika Jenis Sabu
    Corona Tak Lumpuhkan Bandar,BNN Sita 32 Kg Sabu Asal Malaysia
    Senin, 17 Februari 2020 - 09:19:02 WIB
    AJI, IJTI, PWI dan LBH Pers Menilai Pemerintah Ingin Campur Tangan Lagi soal Pers
    Sabtu, 09 Januari 2021 - 19:20:16 WIB
    Vaksin Covid-19 Akan Dilaksanakan Di Riau
    Kamis, 25 Juni 2020 - 12:13:24 WIB
    Denkesyah Cirebon Terjunkan Tim Keslap, Sukseskan Gowes Ceria Korem 063/SGJ
    Jumat, 26 Maret 2021 - 09:31:29 WIB
    DPRD Jabar Meminta Pemprov Fokus Perbanyak Program Pemberdayaan Masyarakat
    Selasa, 05 Januari 2021 - 22:26:41 WIB
    MPR: PP Pengebirian Predator Anak Harus Dilaksanakan Maksimal
    Jumat, 03 September 2021 - 14:17:19 WIB
    TNI AL, Puslatdiksarmil Kodiklatal Tutup Tiga Program Pendidikan Dasar Militer
    Rabu, 23 Desember 2020 - 12:35:26 WIB
    Kabar Teddy Jual Rumah Lina Jubaedah, Harus Ada Pemalsuan Surat Dulu
    Jumat, 04 Februari 2022 - 09:17:13 WIB
    Polri Gagalkan Peredaran 31 Kilogram Narkoba Jenis Ganja
    Senin, 13 Juli 2020 - 12:16:10 WIB
    LAWAN COVID-19
    Penyemprotan Desinfektan oleh PMI Kota Cimahi
    Rabu, 26 Januari 2022 - 09:46:50 WIB
    Bupati Tapteng dan Kapolda Sumut Tinjau Vaksinasi Anak di MIN 7 Sibuluan
     
    Riau | Nasional | Ekonomi | Hukrim | Politik | Olahraga | Kesehatan | Budaya | Pendidikan | Internasional | Lifestyle
    Advertorial | Indeks Berita
    About Us | Redaksi | Pedoman Media Siber | Info Iklan | Disclaimer
    Copyright © 2020 PT. Tiras Kita Pers, All Rights Reserved